WEBINAR INTERNASIONAL “KARIKATUR NABI DALAM PERSPEKTIF SYARIAH”

i

 

Nurul Iman News, (Senin, 7/12/2020). Kontroversi kartun dan karikatur Nabi Muhammad SAW di Prancis terus memancing reaksi dunia internasional. Hal ini diawali pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron yang tidak akan mencopot karikatur tersebut.

iReaksi juga datang dari Majelis Ulama Indonesia yang meminta Presiden Macron segera mencabut ucapannya dan minta maaf. Upaya menghina dan merendahkan agama tak seharusnya dilakukan antar sesama manusia. Kontroversi kartun dan karikatur Nabi Muhammad SAW bermula dari aktivitas guru sejarah Samuel Paty. Saat itu dia sedang mengajar di kelas kebebasan berbicara dengan menunjukkan gambar junjungan Umat Islam tersebut. Gambar kartun dan karikatur Nabi Muhammad SAW berasal dari majalah Charlie Hebdo terbitan tahun 2015. Komunitas mengajukan protes dan Paty terbunuh dengan kepala dipenggal, yang pelakunya adalah seorang ekstremis asal Checnya yang baru berusia 18 tahun.

Kartun dan karikatur Nabi Muhammad SAW dari Charlie Hebdo telah memancing kontroversi sejak kali pertama terbit. Di tahun 2015, ada 12 orang dibantai di kantor majalah tersebut. Terlepas dari gambar yang memancing kontroversi, umat Islam tidak pernah menggambar sosok kartun dan karikatur Nabi Muhammad SAW. Di Prancis, kartun Charlie Hebdo menjadi ikon tradisi sekuler sejak revolusi.

o       Sebagai Umat Islam, tentunya kita harus mengetahui bagaimana sejatinya hukum dan akibat membuat gambar atau karikatur Nabi Muhammad SAW. Oleh karena itu, Perguruan Tinggi Agama Islam sebagai lembaga tertinggi pendidikan bidang keagamaan, perlu kiranya memberikan pemahaman kepada seluruh Umat Islam tentang bagaimana sudut pandang syari’ah melihat fenomena tersebut.

Menanggapi kejadian tersebut maka Sekolah Tinggi Agama Islam Nurul Iman berupaya mengkaji secara mendalam dan spesifik terkait fenomena yang terjadi, dengan tema “Karikatur Nabi Dalam Perspektif Syari’ah”. Kegiatan yang berlangsung secara daring ini dilaksanakan pada hari ahad tanggal 15 November 2020, di Moderatori oleh Puket I Ust. Ali Mutakin, MA.Hk dengan  Narasumber Syaikh Dr. El Daw Awad El Karim Ali dari Emburman University Of Sudan dan Dr. KH. Ahmad Fudhaili, M.Ag dari UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta.

Menurut Beliau Dr KH. Ahmad Fudhaili, menanggapi fenomena tersebut “Selain dengan cara memboikot produk-produk mereka,  juga perlu adanya langkah diplomasi untuk tersampainya ketidaksepakatan perihal dibuatnya karikatur Rasulullah SAW.” Begitupun Menurut Dr. El Daw Awad El Karim Ali, beliau menyampaikan sebagaimana Rasulullah SAW ketika di hadapkan dengan musuh-musuh, beliau tidak membalas dengan kejahatan pula akan tetapi beliau balas dengan kebaikan sehingga bagaimanapun orang lain menghinakan Rasulullah SAW, tidak akan menjadi hina, akan tetapi jika kita menghadapi fenomena ini dengan cara yang hina, maka kita sendiri nantinya yang akan menjadi hina. Red.